1970s

1970s

Namun, embargo minyak Arab dan nasionalisasi aset-aset milik perusahaan selama tahun 1970-an menghalangi kami dari sumber minyak mentah tradisional kami di Bahrain dan Arab Saudi.

Melalui kampanye iklan global, kami menunjukkan bagaimana kami memenuhi janji kami “untuk mempekerjakan, melatih, dan memajukan warga dari masing-masing dan setiap negara di mana Bintang Caltex bersinar.”

Dengan perubahan ini, kami menjadi perusahaan dagang yang terlibat pada pasar bebas.

Sebagai pendiri penandatangan anti-aprtheid Sullivan Principles untuk perusahaan di Afrika Selatan, kami memberikan dukungan pendidikan, promosi karir, penggadaian rumah bersubsidi, dan program bantuan lainnya untuk warga asli Afrika Selatan.

Yosa Refinery di Korea Selatan tumbuh dari 76.000 ke 350.000 barel per hari, dan menjadi pabrik terbesar pada sistem kami.

Top